Saturday, May 23, 2020

JANGAN JADIKAN INI RAMADHAN TERAKHIR KAMI, YA ALLAH.


Bismillahirrahmanirrahim.

Salam Aidilfitri dari kami keluarga besar MyBISTARI GROUP

“Taqabbalallahu minna wa minkum.”


Ertinya, “Semoga Allah menerima amalan ibadah kami dan kamu.”

Ya Allah, kami mohon jangan jadikan ini Ramadhan yang terakhir bagi kami.

Terasa terlalu cepat benar Ramadhan kali ini berlalu pergi, sedar tak sedar kita sudahpun berada di hari terakhir berpuasa. Ramadhan yang ‘lain macam’ bagi kita semua. Banyak perkara sebenarnya yang boleh kita semua pelajari dan fahami untuk Ramadhan kali ini, antaranya ramai di antara kita yang sebelum ini tidak pernah dapat mengerjakan solat terawih berjemaah bersama keluarga, kali ini Allah beri kesempatan itu, jika sebelum ini jarang duduk bertadarus bersama keluarga, kali ini kita dapat melakukannya, dan juga dapur juga meriah dek kerana masing-masing sibuk memikirkan dan menyiapkan juadah berbuka puasa memandangkan tiada bazaar ramadhan. Semoga kita semua dapat memanfaatkan Ramadhan yang bakal pergi meninggalkan kita sebentar sahaja lagi.

Bagi kami di MyBISTARI GROUP, jika sebelum ini seminggu sebelum bercuti untuk sambutan hari raya, para guru akan sibuk menghias kelas dengan bantuan murid-murid. Sambil itu seronok mendengar cerita anak-anak murid berkenaan persiapan hari raya mereka, kali ini tiada lagi suasana seperti itu. Semoga kita semua diberi peluang lagi untuk merasai nikmat bersama-sama anak-anak murid kami yang amat kami rindui.

Tetapi kami tetap dapat juga merasai kemeriahan berhari raya dengan bantuan para ibu bapa dan penjaga murid-murid dengan memberi kerjasama yang baik dalam menghasilkan video ucapan selamat hari raya.  Terima kasih yang tak terhingga, hanya Allah sahaja yang tahu betapa kami bersyukur kerana dikurniakan para ibu bapa dan penjaga yang sangat supportive.

Di sini saya kongsikan beberapa gambar yang dikongsikan oleh para guru untuk kami gunakan di dalam video hari raya kami.

Pelbagai gaya murid-murid TIB

Gambar hari raya dari TIMB

Nampak matang masing-masing. (TIPB)

Comel anak-anak dari TKM.

Suka berposing ya? (TM)

Gaya sopan dari TMPB

Seronok semua nak beraya ya? (TNPB)

Handsome tiga bujang ni. (TS1) 
Jom berhari raya! (TS2)



Para guru juga sempat berposing untuk ucapan hari raya.
Untuk gambar-gambar yang lain, ada kami kongsikan di page kami MyBISTARI GROUP.

Di sini juga kami kongsikan video ucapan selamat hari raya dari kami dan anak-anak murid.

Part 1



Part 2


InsyaAllah esok kita semua akan menyambut 1 Syawal. Pesanan dari kami, meriahkanlah rumah dengan ibadah, jadikan sepertimana di bulan Ramadhan. Hiasilah malam hari raya dengan bertakbir, jangan cemari malam hari raya dan juga perayaan hari pertama kita dengan perkara-perkara yang lalai dan tidak mendatangkan faedah. Yang paling penting, mohonlah kepada Allah agar Allah berikan pengampunan dan berdoa agar dipertemukan kembali dengan Ramadhan yang akan datang.

Semoga Allah mendengar dan menerima doa dan amal ibadah kita semua. Aamiin.

Stay safe, stay at home. Kita ingat Allah, Allah jaga kita.

~ Cikgu Norifah~

Thursday, May 14, 2020

MOGA KEMENANGAN MILIK KITA


Bismilahirrahmanirrahim.

Antara murid-murid bersama hasil kerja mereka. 

“Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, dan kekurangan dari harta benda serta jiwa dan hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang yang sabar.” (Al Baqarah:155)

PKPB dilanjutkan lagi sehingga 9 Jun 2020. Wah… terus disambung sebulan, tiada lagi dua minggu seperti yang sebelum ini. Semoga Allah permudahkan segala urusan kita semua sepanjang proses PKPB ini berlangsung. Apa yang penting sekarang ini, perlu yakin bahawa Allah sedang menguji kesabaran kita semua. InsyaAllah ada hikmahnya dari musibah yang berlaku ini. Hidup perlu diteruskan. Bak kata Perdana Menteri kita, belajar untuk membiasakan diri dengan norma yang baru.

Bagi kami, tenaga kerja di MyBISTARI GROUP, baik para guru ataupun bahagian pengurusan, fasa yang seterusnya juga sedang dilakukan. Ada di antara kami yang kekal bekerja di rumah dan ada juga yang dipanggil masuk bekerja di pejabat dan tadika. Kami yang bekerja di pejabat sudah terbiasa dengan suasana sunyi tanpa anak-anak murid, tetapi bagi para guru yang hadir ke tadika, pastinya akan terasa sayu. Jika sebelum ini meriah dengan suara anak-anak murid dan juga suara rakan sekerja yang sedang menjalankan sesi p&p, kini sunyi.

Yang sudah naik kerja di tadika, ber vc dari tadikalah ya.

Kegigihan cikgu untuk memastikan bacaan murid diambil.


Masing-masing fokus dengan pengambilan bacaan murid-murid.

Suasana di TPB Tmn Scientex 2.

Sebelum tugasan dimulakan, cikgu-cikgu bertadarus dahulu.

Hati-hati, jangan senget tulisannya.


Sesi pengambilan rekod bacaan di TPB TKM.

Tekun menyiapkan tugasan yang diberi.

Masing-masing fokus.
Di pejabat juga mula sibuk dengan kerja-kerja yang tertangguh.

Sesi p&p juga kami teruskan seperti yang sedia ada sekarang ini, secara online. Silibus juga telah mula berjalan dari bulan yang terdahulu. Pengambilan bacalah masih diambil menerusi video call dan bagi ejaan pula kami dibantu oleh para ibubapa dan penjaga untuk menjalankan aktiviti tersebut. Terima kasih sekali lagi kami ucapkan kepada para ibubapa dan penjaga yang tak putus-putus membantu dan memberi sokongan kepada kami.

Kelas congak juga kami jalankan secara online.

Masing-masing bangga dengan lembaran kerja yang sudah siap. 

Selesai segala aktiviti yang diamanahkan.


Ejaan dan nota juga berjalan seperti biasa.




Wah.. siap ada yang buat persembahan khas untuk gurunya.


Sesi bacaan online tetap dijalankan seperti biasa.

Alhamdulillah, tertib ketika bacaan diambil.

Bermacam riak muka anak-anak murid.

Saya sudah baca buku cerita pendek.

Bersungguh masing-masing membaca.

Majoriti mata tu, bukan tidur ya.. itu tanda fokus membaca.

InsyaAllah, Allah akan permudahkan segala urusan kita semua. Jangan berhenti berdoa dan memohon kepadanya agar diringankan bebanan dan sentiasa di bawah rahmatNya. Moga kemenangan milik kita.

~ Cikgu Norifah ~

Saturday, May 2, 2020

PERJALANAN KAMI TERUSKAN


Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah kami berjaya!!

“Doa yang tidak ditolak bagi orang berpuasa ialah ketika dia berbuka.” (HR Ibn Majah)

Subhanallah, betapa Allah memuliakan hamba-hambaNya yang berpuasa. Hinggakan sewaktu kita semua duduk mengadap hidangan berbuka juga diberikan peluang untuk berdoa dan meminta kepadaNya. Jadi manfaatkanlah waktu itu untuk berteleku di meja makan bersama keluarga, berzikir, berselawat dan berdoa sementara menanti azan. Doalah supaya musibah yang sedang melanda dunia sekarang ini segera pulih dan kita berjaya mengharungi tekanan-tekanan yang timbul dek kerananya dengan tabah dan sabar. Doalah supaya Allah sentiasa membimbing dan menetapkan hati kita untuk bersyukur dengan kurniaNya.  Insyaallah, kita ingat Allah, Allah akan jaga kita.

Minggu ini sudah masuk minggu kedua kita semua berpuasa. Macam mana ibu dan ayah, melayan kerenah anak-anak yang sedang belajar berpuasa? Semoga dipermudahkan segala urusan ya. Guru-guru MyBISTARI GROUP pula bagaimana? Ok tak tu? Diberi kesempatan untuk ‘berehat’ dari mengajar di bulan puasa. Tiada lagi  lelah mengejar dan menyusun atur keadaan kelas, tiada lagi menahan keroncong di perut apabila tiba waktu rehat, ya.. ketika bulan puasa inilah bau nugget ikan yang sudah sejuk itu pun sangat sedap dan menyelerakan, apatah lagi roti coklat Mighty White. Bagi guru-guru yang pernah mengalami situasi itu, sila simpan kenangan itu baik-baik dan berdoalah semoga Allah beri kita kesempatan untuk melaluinya lagi di tahun akan datang.



PKP sudahpun masuk ke fasa yang seterusnya.Seperti biasa, bila masuk ke fasa yang seterusnya, akan ada beberapa perubahan yang dilakukan oleh pihak kerajaan untuk kebaikan rakyat jelata..Kami di MyBISTARI GROUP juga perlu bergerak kehadapan dan melakukan beberapa perubahan untuk penambahbaikan. Perjalanan MyBISTARI GROUP bagi sesi 2020, kami teruskan.

Setelah melakukan beberapa perbincangan, pihak kami mengambil keputusan untuk menggerakkan silibus dan juga mengemaskini rekod bacaan seperti biasa, jadi tiadalah bosan murid-murid kami membuat latihan yang sama di lembaran kerja yang kami bekalkan. Antara silibus yang dijalankan adalah ejaan bagi 6 bistari dan 6 tahun. Berdebar-debar juga kami memikirkan bagaimana untuk menjalankan silibus ini. Ujian di bulan Ramadhan, silibus kami jalankan dan ejaan mula diambil. Tetapi Alhamdulillah, kami dikurniakan para ibubapa dan penjaga yang sangat-sangat supportive dan bertimbang rasa, kerisauan kami itu hilang apabila mendapat sokongan dan bantuan yang hebat dari para ibubapa. Harapan kami, moga ianya berterusan.

Kami kongsikan gambar-gambar berkenaan dengan ejaan bagi 6 tahun dan 6 bistari yang dikongsikan oleh para guru. 
Hebatnya semua!
Alhamdulillah, kami berjaya!



Bergambar dengan keputusan masing-masing.

Semasa, selepas dan sesudah menadapat keputusan ejaan.

Eh, kenapa ada yang masam je tu mukanya?
Kami boleh buat!



Usaha yang baik dari anak-anak dan ibu bapa, kami hargai!

Sesi ejaan online sedang berlangsung.
Sukanya saya!



Nota untuk ejaan yang seterusnya. Selamat menghafal!
Kami kongsikan disini video sempena ejaan pertama dalam PKP.


Bagi anak-anak yang tidak mendapat markah penuh, janganlah bersedih hati ya. Gandakan usaha, Insyaallah boleh. Kena rajin-rajin buat ulangkaji. Jom fikir nak makan apa buka puasa nanti!

~ Cikgu Norifah~


Sunday, April 19, 2020

WE LOVE OUR TADIKA


Bismillahirrahmanirrahim.

Jangan hampakan harapan mereka. 

“Tiada kekuatan dan daya melainkan dari Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Mulia.”

Seperti yang dijangkakan, arahan PKP diteruskan lagi untuk fasa yang ketiga. Ada yang mula mengeluh dan ramai yang sebenarnya tak senang duduk. Mana taknya, sudah sebulan duduk di rumah hinggakan ada guru kami yang mengadu sudah lupa cara untuk memandu kereta manual.

Setiap hari bila masuk jam 5 petang, hati sentiasa berdebar-debar menanti lintas langsung dari Dr Noorhisham Abdullah berkenaan info Covid-19, tak kurang juga debarnya ketika tengahari bila wajah Dato’ Sri Ismail Sabri muncul di kaca televisyen. Sedih dan terkilan apabila mendapat tahu bilangan yang ingkar kepada arahan PKP semakin bertambah walaupun jumlah mereka yang dijangkiti semakin berkurangan dan yang telah sembuh dari Covid-19 semakin bertambah.

Hanya kerana virus ini tidak dapat dilihat dengan mata kasar dan kesannya tidak akan nampak sehingga 14 hari, ramai yang merasakan perkara ini tidak seserius yang dikhabarkan. Yang penting imun badan kuat dan rajin-rajin ambil vitamin C, satu pemahaman yang salah. Ya, mungkin kita ‘kebal’ dari jangkitan virus ini, tanpa kita sedar sebenarnya kita adalah ejen yang menyebarkannya ke orang sekeliling dan lebih menakutkan ke ahli keluarga yang sebumbung dengan kita.

Setiap kali keluar untuk membeli barang-barang keperluan, rasanya seperti dihantar berperang. Walaupun segala langkah-langkah keselamatan telah diambil, bertopeng dan hand sanitizer tersedia di dalam kereta, tetap sikap sesetengah orang di luar sana yang merisaukan. Sangat sukar bagi mereka untuk mengamalkan social distance. Bila ditegur, ada yang membalas, “Ala.. tak apa, virus tak sampai sini.” Bersangka baik, mungkin dirumahnya tiada televisyen, jadi dia tidak tahu, ada kluster di Pasir Gudang, dan jumlah yang terjangkiti setakat ini 15 orang. Dalam situasi begini, hashtag kita jaga kita tak boleh digunapakai, hanya kepadaNyalah tempat kita bergantung harap. Jadi jangan lupa, setiap kali hendak keluar rumah untuk urusan-urusan penting, selain dari persediaan yang lengkap, mintalah pertolongan dari Allah agar memelihara kita sepanjang waktu pergi, ketika berurusan, dan balik ke rumah.

Bagi kami yang berada di dalam bidang pendidikan, impaknya sangat besar. Walaupun mungkin keadaan terkawal dan PKP dihentikan, kita masih tidak tahu bila tadika boleh dibuka semula. Sememangnya kami gembira bila dapat bervideo call dengan anak-anak murid sepanjang PKP ini, tetapi dalam masa yang sama turut berasa sedih bila ada yang menangis kerana rindukan guru dan rakan-rakan, ada yang memakai baju sekolah dan baju senaman untuk hilangkan rindu, dan ada yang bertanya bila boleh dapat ke tadika semula.

Oleh itu, kami terpanggil untuk mengajak anak-anak murid kami memberi pesanan dan nasihat berkenaan Covid-19. Bersemangat masing-masing cuba untuk menghasilkan kerja  yang terbaik. Ditanya kenapa begitu bersungguh-sungguh sekali? Jawapan mereka adalah, "Kami sayangkan tadika kami." Siapa tahu mungkin dengan teguran anak-anak kecil ini ada yang terbuka hati untuk lebih peka dan bertanggungjawab.

Gambar semasa dan selepas mewarna.

Ya, kami semua sayangkan tadika kami.

Masing-masing tersenyum bangga dengan hasil mereka.

Cantiknya.

Kami dah jalankan tugas kami, anda bila lagi?

Tekun mewarna.

Ok, lagi sikit je nak warnakan dinding rumah saya ni.

Ish..ish.. geram saya yang suka jalan-jalan kat luar tanpa urusan penting.

Minta dipakaikan baju senaman kerana terlalu rindu.

Ada yang pakai uniform tadika semasa rekod bacaan diambil.

Bila dah tak tertahan lagi rindu...

Kami kongsikan video himpunan gambar dan rakaman anak-anak ini ya.


Mari kita bersama-sama menjadi lebih peka dan sensitif dalam menangani masalah ini. Lebih-lebih lagi tinggal kurang dari seminggu sahaja kita akan menyambut bulan Ramadhan. Jaga jarak kita, tak perlu keluar rumah jika tiada perkara penting, sentiasa amalkan kebersihan diri, perbanyakkan zikir dan selawat, manfaatkan masa bersama keluarga, dan jangan boros berbelanja.

Jom ajar anak-anak niat berpuasa dan doa berbuka puasa!

~Cikgu Norifah~   

 

MyBISTARI GROUP Published @ 2014 by Ipietoon